oleh

Seorang Perempuan Asal Jogja Ditemukan Tewas dikos, Ini Keterangan Kapolres Semarang

Petugas saat memeriksa korban (ft ist)

METROPOS.ID II Semarang – Seorang karyawan salah satu pabrik di Kec. Tengaran, ditemukan meninggal dunia di dalam kamar kos Dsn. Ngentak, Ds. Klero, Kec. Tengaran Senin (1/4/2024) malam. Hal ini disampaikan Kapolres Semarang AKBP Achmad Oka Mahendra SIK. MM., Selasa (2/4/2024).

Pihaknya menyampaikan bahwa sebelum meninggal, korban mengeluh kurang enak badan saat pulang kerja.

“Korban merupakan warga Kab. Gunung kidul Prov. Daerah Istimewa Yogyakarta bernama Tri Wulandari (28), dan bekerja sebagai karyawan salah satu pabrik di Tengaran. Saat pulang bekerja, korban mengeluh kurang enak badan dan sempat diberi pertolongan oleh tetangga kos,” ujarnya.

Meneruskan apa yang disampaikan Kapolres Semarang, Kapolsek Tengaran AKP Supeno SH. MH., memaparkan kronologi kejadian tersebut.

“Pada Senin (1/4/2024) sore, sekitar pukul 16.00 Wib korban pulang dari bekerja di salah satu pabrik di Tengaran. Korban sempat mengeluh kepada tetangga kos Eni Lismiyati (23) warga Kab. Boyolali, bahwa korban menggigil kurang enak badan. Sekitar 18.30 Wib saksi Eni membantu menggosok/kerokan badan korban dengan minyak kayu putih, dan korban istirahat di kamar korban,” tambah Kapolsek.

Setelah mendapat bantuan tetangga kos, korban ditinggal oleh Eni untuk kegiatan yang lain. Dan menurut keterangan saksi Eni, pada pukul 20.30 Wib sempat dilihat oleh saksi bahwa korban masih tertidur di dalam kamar.

“Merasa khawatir sudah malam tidak keluar kamar, saksi bersama tetangga kos lain Sri Handayani (41) warga Kab. Semarang sekitar pukul 23.30 Wib mengecek kamar korban, dan korban ditemukan sudah tidak bernafas. Selanjutnya melaporkan kepada pemilik kos dan ke Polsek Tengaran,” jelasnya.

Kapolsek menjelaskan kembali dari hasil pemeriksaan pihak Puskesmas Tengaran dan unit Inafis Polres Semarang, tidak ditemukan tanda – tanda kekerasan pada tubuh korban. Dan dugaan korban meninggal dikarenakan sakit.

“Saat ini kami sedang menunggu pihak keluarga dari Jogja untuk datang ke Tengaran, dan selanjutnya akan kami sampaikan pihak keluarga korban perihal kejadian yang terjadi pada korban,” tutupnya. (@w/Red).

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed